Monday, May 18, 2009

Sendu Sendawa

Pada suatu malam, ana dan rumate ana, Irfan tinggal berdua dalam bilik. Sedang ana duduk-duduk meng'update' blog, tiba-tiba datang seorang brother..

"Bro, pinjam RM5..nak makan la..tak makan lagi hari ni, lapar sangat"

Waktu tu lebih kurang pukul 11 malam.

Ana yang memang kesempitan wang pun menjawab,
"Saya pun tak ada duit la bro. Fan, ko ada duit tak? Bagilah pinjam.."

Irfan pun cakap,
"Aku tak ada duit pecah ni. Duit besar..", sambil menunjuk sekeping knot RM50.

Brother tu pun cakap,
"Takpelah, saya minta kat orang lain"

Kemudian, brother tu pun pergi meninggalkan kami.

Tiba-tiba kami teringat akan nasi lemak yang Irfan bawa dari rumah. Kebetulan nasi tu banyak dan ahli-ahli bilik ramai yang kekenyangan.

Lalu ana pun pergi ke bilik brother tu. Bilik brother tu dekat sahaja dengan bilik kami. Bilik kami 126, bilik bro tu 127. Bukan sebelah tetapi berdepan, cuma pintu tak setentang.

Waktu ana bagi nasi tu, muka bro tu menggambarkan kegembiraan yang teramat sangat. Waktu tu dia tengah menggaul-gaul sesuatu dalam cawan kecil. Oat barangkali...

Kemudian Irfan pun pergi sembang dengan bro tu. Berkenalan. Tidak perlu rasanya ana mention nama bro tu. Tetapi dia ada cakap yang family dia tak ada di Malaysia, duduk oversea.


Hmm, lepas kejadian tu, ana terus teringat hadith Rasulullah S.A.W :

"Tidak sempurna iman seseorang jika dia tidur dalam kekenyangan sedangkan tetangga di sebelahnya kelaparan" -(Riwayat Al-Hakim & Al-Baihaqi)

Ana pun terus mengupdate blog, menulis post 'Sendu Sendawa' sambil mendengar lagu tentang jiran tetangga dendangan kumpulan Mestica bertajuk 'Sendu Sendawa'. Ni liriknya..


'Tidak sempurna iman
Jika kau tidur dalam kekenyangan
Sedang jiran tetanggamu
Menangis kerana kelaparan'
~ Al-Hadis ~

Dua kata yang berbeza
Dicantum menjadi satu
Tetap tidak kan sama maksudnya
Berlain sifatnya, nilainya, hikmatnya
Sendu dan sendawa

C/O
Adakah kau tahu
Siapakah mereka jiran tetanggamu
Pernahkah engkau melihat
Apakah dalam sendu atau sendawa
Kenalilah dan bertegurlah sapa
Dengan akhlak yang mulia
Hidup berjiran susah dan senang
Suka duka dirasa bersama

Hak tetangga berkenal bermesra
Hak tetangga menggembirakannya
Hak tetangga bertanya khabarnya
Makan minumnya semua

Kenalilah jiran kita
Hormatilah kita sesama kita
Hormatilah jiran kita, bersaudara?

Hak tetangga menutup aibnya
Hak tetangga doakan mereka
Hak tetangga menjaga hartanya
Sakit demamnya

Hormatilah jiran kita
Kita sesama kita

Bersaudara ibarat pohon tumbuh merendang
Jadi teduhan musafir lalu
Hujan dan panasnya

Bersaudara ibarat tubuh manusia
Satu anggota terasa sakit
Sakitlah seluruh anggotanya

Banyak lagi cerita-cerita tentang keperitan hidup student-student yang tinggal jauh dari keluarga ni. Pernah ana terdengar cerita dari seseorang tentang seorang perempuan yang sampai sanggup menggadaikan tubuh badan semata-mata untuk mendapatkan duit bagi membeli makanan. Astaghfirullah al-'Azhiiim, beristighfar panjang kami bila mendengar tentang kejadian tersebut.

Kadang-kadang kita tidak akan perasaan bahawa ramai lagi kawan-kawan kita yang kelaparan, tak ada duit untuk beli makanan. Seperti kisah yang ana cerita tu, andai bro tu tak datang bilik kami minta pinjam duit, kami tak tahu pun jiran kami tengah lapar.

Kejadian tu memang menginsafkan kami sebilik. Semoga kisah ni dapat memberi pengajaran kepada kita semua untuk cakna akan keadaan jiran-jiran dan sahabat-sahabat kita, insyaAllah.





1 comment:

Muqarabah said...

tersentuh hati membacanya..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...